“Bali Roadmap” Sebuah Kesepakatan Selamatkan Bumi

Nusa Dua (16/12) – “Bali Roadmap” merupakan hasil kesepakatan dari Konferensi PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC) dalam upaya menyelamatkan bumi. “Bali Roadmap” adalah sebuah jalan untuk semua negara yang telah menyepakati untuk dapat menjalankan tugasnya dalam penyelamatan planet bumi ini, dengan langkah-langkah mengurangi emisi CO2,” kata Presiden COP-13, Rachmat Witoelar di Nusa Dua, Bali, kemarin.

Ia menyebutkan, alotnya untuk mencapai kesepakatan dalam draf “Bali Roadmap” adalah soal seberapa negara-negara maju mampu menargetkan untuk menurunkan emisi CO2, karena dalam draf itu bagi negara-negara maju mempunyai kewajiban sangat ketat untuk menurunkan emisi, sesuai harapan hingga tahun 2050.

Namun setelah peserta delegasi tidak mengikat dengan target angka hingga 2012, tetapi harus memenuhi target angka untuk penurunan emisi CO 2 pada 2050. Kesepakatan Bali Roadmap tersebut tidak ada kendala lagi, yang terpenting bagaimana upaya masing-masing negara tersebut untuk menurunkan emisi CO2.

“Hal itu terbukti delegasi Amerika Serikat telah menyatakan, bahwa apa yang menjadi komitmen dan kesepakatan yang dihasilkan dalam pertemuan ini, mereka akan mengikuti saja,”. Witoelar mengatakan, negara-negara maju justru akan mempelopori untuk mengurangi pencemaran melalui penurunan emisi karbon atau CO2. Dalam hal itu bukan saja ditekankan pada negara-negara berkembang saja.

“Seperti Indonesia akan terus berupaya melakukan pengurangan emisi, disamping juga terus melakukan penanaman pohon dan perlindungan hutan yang ada dengan harapan dapat menyerap CO2,” katanya.

Sementara itu, Emil Salim pemimpin delegasi Indonesia dalam konferensi itu mengatakan, untuk mendapatkan kata sepakat dalam pengurangan emisi dari negara maju pada konferensi kali ini sangat berat. Tetapi ini merupakan desakan dari negara-negara kecil dan kepulauan.

Menurutnya, jika negara-negara maju tidak mampu bersama-sama menahan laju suhu bumi yang naik mencapai dua derajat Celsius itu, maka negara kecil atau kepulauan tersebut akan tenggelam.

“Kesepakatan negara-negara kecil inilah yang berupaya untuk mengingatkan negara maju untuk memperhatikan nasibnya. Dengan tindakan pengurangan pengeluaran emisi terhadap lingkungan,” kata Emil.

Sumber: http://www.antara.co.id

One thought on ““Bali Roadmap” Sebuah Kesepakatan Selamatkan Bumi”

  1. penyelamatan bumi ini adalh merupakan tanggung jawab bersama bukan hanya pemerintahan, namun yang paling mendasar kita lakukan adalah pembenahan diri sendiri maka pengurangan emisi tersebut akan terwujud,mari kita mulai dari diri kita sendiri dan secara spesifik kita laksanakan hasil konferensi PPB yang sudah selesai kemaren dilingkungan kita masing-masing agar Dunia ini bisa selamat. salam

Komentar ditutup.