Sejumlah Ormas Islam Aswaja Sepakat Bentuk Wadah Komunikasi

Jakarta (26/01) – Sejumlah organisasi massa Islam Ahlussunnah wal Jamaah (Aswaja) sepakat untuk membentuk sebuah wadah sebagai ajang komunikasi di antara mereka. Wadah yang mereka bentuk dengan nama Forum Silaturrahim Islam Nusantara (Forsinu) ini dimaksudkan selain sebagai media komunikasi juga untuk mengembangkan Islam yang berhaluan Aswaja di bumi nusantara.

Dalam sebuah acara Silaturrahim dan Lokakarya organisasi-organisasi Islam Ahlussunnah wal Jama’ah se-Indonesia di gedung PBNU, Jakarta, Jum’at (25/1), mereka menengarai bahwa Aswaja kini menghadap ancaman dari luar yaitu munculnya ekstrimisme keagamaan dan neoliberalisme.

Dalam silaturrahim yang bertajuk “Menggagas Masa Depan Islam Nusantara” itu, forum juga menyepakati perlunya ideologisasi dan dan sosialisasi Aswaja, terutama kepada generasi muda.

“Kita perlu membentuk semacam wadah atau forum untuk mensinergikan kekuatan-kekuatan ormas-ormas Islam Ahlussunnah wal Jamaah sebagai media komunikasi,” terang Drs. Syahdan Ilyas, MM, yang mewakili Nahdlatul Wathon dari NTB.

Sementara, penggagas sekaligus koordinator dalam forum itu, Abdul Mun’im DZ, menyatakan, sudah saatnya bagi ormas-ormas Islam Aswaja untuk lebih “arif lagi dalam mengapresiasi tradisi/budaya, teguh bermadzhab dan toleran pada perbedaan.”

Ormas-ormas Islam Aswaja yang hadi dalam pertemuan itu, antara lain: Nahdlatul Ulama (NU), Tarbitah Islamiyah, Al-Khairat, Al-Washliyah, Nahdlatul Wathon, dan Darud Dakwah wal Irsyad.

Sumber: http://www.nu.or.id